GuidePedia

0

DSC_3796
KabarPKS.com - Kelantan – Sabtu, 14 Februari 2015, DPP Partai Keadilan Sejahtera (PKS) mengutus perwakilan Bidang Hubungan Luar Negeri (BHLN) untuk memberikan surat khusus dari Presiden PKS, Anis Matta, yang berisi pernyataan belasungkawa dari Pimpinan PKS beserta segenap kader PKS terhadap wafatnya Dato’ Nik Aziz Nik Mat yang wafat pada 12 Februari 2015 di Kelantan. Surat duka disampaikan kepada keluarga Tuan Guru di rumah tinggal almarhum yang masih satu kompleks dengan Ma’had Darul Anuar, Kampung Pulau Malaka, Kota Bharu, Kelantan, Malaysia.
Seperti diketahui, Malaysia sedang berduka karena telah kehilangan salah seorang ulama besarnya Dato’ Nik Aziz Nik Mat yang wafat di usia ke-84 tahun. Ketokohan beliau sangat dihormati dan disegani umat Islam di wilayah ASEAN termasuk Indonesia.
Ketua BHLN PKS, Dr. Taufik Ramlan Wijaya, bersama Ketua Pusat Informasi dan Pelayanan (PIP) PKS Malaysia, Dr. Usman Jakfar dan rombongan tiba di Ma’had Darul Anuar tepat jam 11.00 pagi waktu setempat. Kedatangan rombongan PKS disambut dengan ramah dan sangat akrab oleh keluarga almarhum yang diwakili oleh Ustaz Nik Umar dan Ustaz Nik Abduh.
Keharuan nampak dari raut wajah Ustaz Nik Umar setelah mendengar maksud kedatangan Dr. Taufik Ramlan yang langsung dari Jakarta ke rumah almarhum. Kunjungan ini juga menandai kedekatan PKS dengan Partai Islam se-Malaysia (PAS) dimana almarhum pernah menjabat sebagai Al Mursyidul Am (Ketua Umum).

Kebesaran dan Kesahajaan Dato’ Nik Aziz Nik Mat dalam Menegakkan Ajaran Islam
Dato’ Nik Abdul Aziz Nik Mat menjabat Menteri Besar (Gubernur) Negeri Kelantan sejak tahun 1990. Pada saat yang sama beliau menjadi Mursyidul Am Partai Islam se-Malaysia (PAS). Kebesaran namanya sebagai tokoh ulama Malaysia yang bersahaja tidak saja dihormati oleh seluruh masyarat Malaysia tapi juga Negara-negara lain, termasuk Indonesia.
IMG_6488
Ustaz Nik Umar, keempat dari kiri, Dr. Taufik Ramlan, Ustaz Nik Abduh, kelima dari kiri, dan Ustadz Azhar (Adik Tuan Guru), paling kanan
Dato’ Nik Aziz Nik Mat atau lebih dikenal dengan sebutan Tuan Guru Nik Aziz (TGNA) mendirikan Ma’had Darul Anuar di dekat kediaman beliau. Anak kedua dan kelima beliau, Nik Umar dan Nik Mohamad Abduh, silih berganti menjelaskan sejarah jalan hidupTuan Guru kepada rombongan PKS. “Tuan Guru menggabungkan antara haqiqah Sufiyyah dan Harokah, walaupun Tuan Guru belajar Tasauf, tapi beliau tidak punya thariqah”, terang Ustaz Nik Umar yang kepribadiannya banyak dipengaruhi oleh Tuan Guru yang juga seorang ulama. “Kalau mau cari contoh haqiqah Shufiyyah, Tuan Guru lah orangnya” sambungnya.
Semasa hidupnya Tuan Guru Nik Aziz tidak pernah meninggalkan membaca berbagai kitab. Selain itu, amalan utama Tuan Guru adalah qiyamullail. “Sejak masih remaja Tuan Guru mengamalkan qiyamullail, hingga sampai wafatnya, beliau tidak pernah meninggalkannya. Bahkan dalam keadaan sakit pun, beliau tetap membaca kitab dan qiyamullail” cerita Ustaz Nik Umar.
“Setelah Tuan Guru mengundurkan diri dari Menteri Besar, maka seluruh hidupnya beliau penuhi dengan banyak membaca kitab. Sampai mau makan pun Tuan Guru membaca kitab hingga semua anaknya terpaksa mengikuti. Semua buku tasawuf dibaca Tuan Guru dan Kitab Fii Zilalil Qur’an karangan Sayid Qutub juga dibaca habis. Tuan Guru juga jarang menonton TV karena tidak ada waktu” lanjut Ustaz Nik Umar.
Di sela-sela perbincangan perjalanan hidup Tuan Guru, Dr Taufik juga menjelaskan ide-ide kedepan berkaitan dengan peran partai Islam dalam membangun bangsa dan negara.  Oleh karena itu, hubungan PKS dan PAS harus dijaga dan dipertahankan.
Dalam penutupnya Ustaz Nik Umar menjelaskan bahwa kedatangan rombongan PKS dari Jakarta dan Kuala Lumpur memberikan tambahan kekuatan kepada keluarga almarhum Tuan Guru serta keluarga besar PAS untuk memperjuangkan nasib Umat Islam di masa depan. “Kedatangan rombongan PKS ini memberikan tambahan kekuatan kami dan keluarga almarhum Tuan guru dalam melanjutkan perjuangan umat Islam di masa depan”, pungkas Ustaz Nik Umar.  (pks-malaysia.org | TSA)

Sumber : pks-malaysia.org

Post a Comment

 
Top