GuidePedia

0
DELI SERDANG (2/5) - Gubernur Sumatera Utara Gatot Pujo Nugroho bertindak selaku Inspektur Upacara (Irup) pada Peringatan Hari Pendidikan Nasional (Hardiknas), Sabtu (2/5) di Stadion Baharoeddin Siregar Lubuk Pakam, Kabupaten Deli Serdang.

Pada kesempatan tersebut, Gubernur Gatot membacakan sambutan tertulis dari Menteri Pendidikan dan Kebudayaan (Mendikbud) RI Anies Baswedan. Anies menyampaikan apresiasinya kepada semua pihak, para pelaku pendidikan yang telah berperan aktif mencerdaskan saudara sebangsa.

"Untuk para pendidik di semua jenjang, yang telah bekerja keras membangkitkan potensi peserta didik untuk menjadi manusia berkarakter mulia, yang mampu meraih cita-cita dan nenjadi pembelajar sepanjang hidup, terimalah salam hormat dan apresiasi dari kita semua," ujar Gubernur Gatot saat membacakan sambutan Anies.

Masih dalam sambutan Mendikbud, Gubernur Gatot menjelaskan pentingnya pendidikan bagi Indonesia sebagai bangsa yang menjunjung tinggi norma dan adat kebudayaan. Dia menambahkan, kemerdekaan yang diraih tidak bisa lepas dari peran para pendidik yang memberi pencerahan tentang pentingnya sebuah kemerdekaan bagi sebuah bangsa.

"Pendidikan telah membukakan mata dan kesadaran mereka untuk membangun sebuah negeri Bhineka yang modern. Pendidikanlah yang telah memungkinkan para perintis kemerdekaan memiliki gagasan besar yang melampaui zamannya," katanya.

Karena konsep dan gagasan itu, lanjut Anies, Indonesia mampu menjadi inspirasi bagi bangsa-bangsa yang belum merdeka saat itu untuk bebas dari belenggu penjajahan.

Dia juga menyebut, gagasan dan perjuangan telah membuat Indonesia menjadi rujukan bangsa-bangsa di Asia dan di Afrika.

"Dunia terpesona pada Indonesia bukan saja karena keindahan alamnya, tapi juga karena deretan orang-orang terdidiknya yang berani mengusung ide-ide terobosan dengan ditopang pilar moral dan intelektual," jelasnya.

Indonesia, lanjutnya, adalah negeri yang penuh berkah, karena setancap ranting bisa tumbuh menjadi pohon rindang dan alam yang subur, laut melimpah, apalagi kekayaan alam seperti mineral, gas, dan lainnya. Namun kita semua harus sadar bahwa aset terbesar Indonesia bukan tambang, bukan gas, bukan minyak, bukan pula hutan. Aset terbesar bangsa ini adalah Manusia Indonesia.

"Tanggungjawab kitalah sekarang untuk mengembangkan kualitas manusia Indonesia, karena manusia yang terdidik dan tercerahkan adalah kunci kemajuan bangsa," ujarnya.

Untuk itu, peringatan Hari Pendidikan Nasional tahun ini kita mengambil Tema "Pendidikan sebagai Gerakan Pencerdasan dan Penumbuhan Generasi Berkarakter Pancasila", yang kata kuncinya adalah gerakan pendidikan harus dipandang sebagai ikhtiar kolektif seluruh bangsa.

"Karena itu pendidikan tidak bisa dipandang sebagai program semata, kita harus mengajak semua elemen masyarakat untuk terlibat. Dan mendorong pendidikan menjadi gerakan semesta yakni melibatkan seluruh elemen bangsa," tegasnya.

Hadir juga dalam peringatan Hardiknas tersebut, Pangdam I/ Bukit Barisan Mayjend Edy Rahmayadi, Kapolda Sumatera Utara (Sumut) Irjend Pol Eko Hadi Sutedjo, Ketua DPRD Sumut Ajib Shah, Dan Lantamal Belawan Kol Laut (P) Yudo Margono SE, Ketua Tim Penggerak PKK Sumut Sutias Handayani Gatot Pujo Nugroho, Bupati Deli Serdang Ashari Tambunan, Wakil Bupati Deliserdang Zainuddin Mars, dan seluruh unsur Satuan Kerja Perangkat Daerah (SKPD) Kabupaten Deliserdang.

Selain dihadiri para pejabat, Peringatan Hardiknas dihadiri 16.311 pelajar se-Kabupaten Deliserdang dan juga 1.040 polisi cilik yang unjuk kebolehan dalam berbagai atraksi yang membawa topik “Aku Cinta Polisi Indonesia” yang dikomandoi  Polisi Cilik M Dias  murid SDN  105855 Tanjung Morawa. Selain itu ada juga pertunjukan tarian massal yang menampilkan tarian 11 etnis yang ada di Sumut serta  deklarasi 1.000 pelajar mewakili pelajar se-Deli Serdang tolak Narkoba.

Kehadiran para pelajar ini memecahkan rekor MURI (Museum Rekor Indonesia) konfigurasi merah putih karena tercatat sebagai jumlah terbesar peserta upacara di Indonesia.

Hal ini disampaikan Manejer Lembaga MURI Yusuf Ngadri saat menyerahkan piagam penghargaan kepada Bupati Deli Serdang Ashari Tambunan yang disaksikan langsung oleh Gubernur Gatot.

Dalam upacara tersebut Gubernur juga  menyerahkan tropy dan piagam penghargaan kepada guru dan siswa berprestasi. Usai menjadi Irup, Gubernur meluangkan waktunya untuk meninjau stand-stand yang ada tak jauh dari lokasi upacara.


Ketua Pelaksana Peringatan Hardiknas, Misran Sihaloho menjelaskan kegiatan Pameran Pendididikan yang berlansung dari tanggal 30 April dan ditutup pada puncak acara Hari Pendidikan Nasional  2 Mei 2015 ini menampilkan kreativitas  para siswa seluruh sekolah mulai dari tingkat SD, SMP, hingga SMA serta  lomba kreativitas seni  tari/lagu dan Olah raga.     


Sumber: Humas Kantor Gubernur Sumatera Utara

Post a Comment

 
Top