GuidePedia

0
Jakarta (12/2) -- TNI diminta menunda pengadaan lanjutan pesawat Super Tucano sampai keluarnya hasil evaluasi terkait kecelakaan pesawat buatan Brazil tersebut di Malang. 

Hal itu dikatakan Anggota Komisi I DPR Ahmad Zainuddin di sela-sela kunjungan kerja komisi di Lombok, Nusa Tenggara Barat, Kamis (11/2/2016). 

Zainuddin mengatakan empat pesawat Super Tucano akan datang akhir bulan ini untuk melengkapi Skuadron 21 Pangkalan Udara Abdulrachman Saleh, Malang yang sudah memiliki 12 Super Tucano. Satu di antaranya adalah yang jatuh di Malang, Jawa Timur, kemarin. 

"Sisanya yang empat pesawat lagi kabarnya akan datang akhir bulan ini, sebaiknya ditunda dulu sampai ada hasil evaluasi, apakah kecelakaan kemarin human error atau faktor lain dari pesawatnya," ujar Zainuddin. 

Zainuddin mengatakan, pemerintah tidak perlu terburu-buru membatalkan pembelian pesawat Super Tucano yang manjadi bagian dari program pengadaan alutsista berdasarkan Rencana Strategis (Renstra) Minimum Essential Force (MEF). TNI menurutnya, tentu lebih mengetahui kebutuhan dasar untuk kekuatan pertahanan nasional. 

Namun demikian, politisi PKS tersebut manambahkan seluruh pembelian pesawat tempur dan pesawat latih khususnya yang berasal dari perusahaan dan negara pendatang baru dalam pembuatan pesawat harus tetap dievaluasi. Jika hasil evaluasi insiden Malang ditemukan kesalahan sistem pesawat yang berasal dari produsen, pembelian Super Tucano harus dibatalkan.

"Pesawat Super Tucano yang masih di hanggar dicek ulang semua. Sistem maintenance juga sebaiknya perlu dievaluasi, karena ini pesawat baru," jelas politisi dari Dapil DKI Jakarta ini.

Pesawat Super Tucano TT-3108 jatuh di pemukiman warga, Malang, Jawa Timur, Rabu (10/2). Empat orang meninggal dunia termasuk dua orang awak pesawat dan dua warga sipil.

Pesawat buatan 2003 itu menjadi salah satu bagian dalam pengadaan pesawat Super Tucano yang kontraknya diteken pada 2010 silam. Dari 16 pesawat yang dipesan, pemerintah Indonesia, khususnya TNI AU, baru menerima 12 unit pesawat.

Keterangan Foto: Anggota Komisi I DPR RI dari Fraksi PKS, Ahmad Zainuddin

Post a Comment

 
Top